Bahaya Penyakit Difteri Terhadap Yang Mengintai Manusia

Bahaya Penyakit Difteri Terhadap Yang Mengintai Manusia – Difteri adalah infeksi bakteri serius yang mempengaruhi selaput lendir tenggorokan dan hidung. Meskipun menyebar dengan mudah dari satu orang ke orang lain, penyakit difteri dapat dicegah melalui penggunaan vaksin. Hubungi dokter Anda segera jika Anda yakin menderita difteri. Jika dibiarkan tidak diobati, dapat menyebabkan kerusakan parah pada ginjal, sistem saraf, dan jantung. Itu fatal dalam sekitar 3 persen kasus, menurut Mayo Clinic.

Suatu jenis bakteri yang disebut Corynebacterium diphtheriae adalah yang menyebabkan difteri. Kondisi ini biasanya menyebar melalui kontak orang-ke-orang atau melalui kontak dengan benda-benda yang mengandung bakteri, seperti cangkir atau tisu bekas. Anda juga mungkin terkena difteri jika Anda berada di sekitar orang yang terinfeksi ketika bersin, batuk, atau menghirup udara.

Bahaya Penyakit Difteri Terhadap Tubuh Manusia

Bahkan jika orang yang terinfeksi tidak menunjukkan tanda-tanda atau gejala bahaya penyakit difteri, mereka masih dapat menularkan infeksi bakteri hingga enam minggu setelah infeksi awal.

Bakteri paling sering menginfeksi hidung dan tenggorokan Anda. Setelah Anda terinfeksi, bakteri melepaskan zat berbahaya yang disebut racun. Racun menyebar melalui aliran darah Anda dan sering menyebabkan lapisan abu-abu tebal terbentuk di area-area tubuh seperti hidung, tenggorokan, lidah, jalan napas.

Dalam beberapa kasus, racun ini juga dapat merusak organ lain, termasuk jantung, otak, dan ginjal. Ini dapat menyebabkan komplikasi yang berpotensi mengancam jiwa, seperti miokarditis, atau radang otot jantung, kelumpuhan, dan gagal ginjal.

Anak-anak di Amerika Serikat dan Eropa secara rutin divaksinasi terhadap difteri, sehingga kondisi ini jarang terjadi di wilayah ini. Namun, difteri masih cukup umum di negara-negara berkembang di mana tingkat imunisasi rendah. Di negara-negara ini, anak-anak di bawah usia 5 dan orang-orang di atas usia 60 sangat beresiko terkena difteri.

Orang-orang juga menghadapi risiko yang lebih tinggi untuk tertular difteri jika mereka tidak mendapatkan vaksinasi terbaru, mengunjungi negara yang tidak memberikan imunisasi, memiliki gangguan sistem kekebalan tubuh, seperti AIDS, dan hidup dalam kondisi yang tidak sehat.

Tanda-tanda bahaya penyakit difteri sering muncul dalam dua sampai lima hari dari infeksi yang terjadi. Beberapa orang tidak mengalami gejala apa pun, sementara yang lain memiliki gejala ringan yang mirip dengan flu biasa.

Gejala difteri yang paling terlihat dan umum adalah lapisan abu-abu yang tebal di tenggorokan dan amandel. Gejala umum lainnya termasuk demam, menggigil, kelenjar bengkak di leher, batuk keras, menggonggong, sakit tenggorokan, kulit kebiruan, ngiler, perasaan tidak enak atau tidak nyaman, gejala tambahan dapat terjadi ketika infeksi berlanjut, termasuk kesulitan bernafas, atau menelan, perubahan penglihatan, bicara tidak jelas, tanda-tanda syok, seperti kulit pucat dan dingin, berkeringat, dan detak jantung yang cepat.

Jika Anda memiliki kebersihan yang buruk atau tinggal di daerah tropis, difteri dapat juga menyerang bagian kulit, atau difteri kulit. Difteri pada kulit biasanya menyebabkan bisul dan kemerahan di daerah yang terkena.

Dokter Anda kemungkinan akan melakukan pemeriksaan fisik untuk memeriksa pembengkakan kelenjar getah bening. Mereka juga akan bertanya tentang riwayat medis Anda dan gejala yang Anda alami.

Dokter Anda mungkin percaya bahwa Anda menderita difteri jika mereka melihat lapisan abu-abu di tenggorokan atau amandel Anda. Jika dokter Anda perlu mengkonfirmasi diagnosis, mereka akan mengambil sampel jaringan yang terkena dan mengirimkannya ke laboratorium untuk pengujian.

Sebagai upay agar terhindar bahaya penyakit difteri, menyuntikan vaksin dari jenis imunisasi tertentu sesuai dengan dosis dan manfaatnya (yang direkomendasikan oleh dokter) akan dapat membantu memproteksi tubuh sehingga aman dari ancaman difteri.

Selain itu, pola hidup sehat dan bersih seperti selalu mencuci tangan sebelum makan dan memakai masker ketika berada di lingkungan bebas bisa menjadi upaya anda dalam mencegah tubuh terkena penyakit difteri.

Loading...
loading...
Bahaya Penyakit Difteri Terhadap Yang Mengintai Manusia | ponselkeren.com | 4.5